news24xx.com
News24xx

Kriminal

Kisah Keji Joanna Dennehy, Seorang Pembunuh Berantai Wanita di Kota Peterborough

news24xx

 Joanna Dennehy Joanna Dennehy

News24xx.com -  Rumah seharusnya tidak menjadi hal yang menakutkan. Namun, berdiri di depan sebuah pondok kecil yang menjemukan di pinggiran Peterborough, rumah di mana pembunuh berantai Joanna Dennehy melakukan pembunuhan pertama dan ketiga, akan membuat Anda merinding.

Orang-orang di tanah Welland tidak memiliki keinginan besar untuk membicarakan Joanna Dennehy dan hal-hal buruk yang dia lakukan di sini.

Joanna Dennehy dan pembunuhan Peterborough tahun 2013 masih membangkitkan daya tarik yang suram: Bagaimana wanita ini mengembara sepanjang hidup, melakukan semua hal normal yang dilakukan orang normal, dan kemudian pada usia 31 menusuk tiga orang hingga mati tanpa alasan yang jelas?

Jadi apakah ada sesuatu dalam cerita Joanna Dennehy yang dapat membantu kita memahami bagaimana seorang manusia dapat berubah dari yang tampaknya tenang menjadi begitu kejam?

Dennehy belum benar-benar pergi, bahkan setelah dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada tahun 2014 dan dikurung di HMP Bronzefield, kategori penjara A di pedesaan Surrey. Dia menjadi berita utama.

Pada bulan Maret 2014, hanya satu bulan di dalam hukumannya, dia mulai bertukar surat dengan mantan istri salah satu antek-anteknya, mengklaim bahwa dia mengambil rap untuk satu pembunuhan yang tidak dilakukannya.

Kemudian pada tahun 2014, Dennehy dilaporkan mulai menulis romansa dengan seorang pembangun dari Sussex Barat - seorang pria yang mengatakan kepada koran tabloid bahwa dia telah jatuh cinta padanya. Kemudian, pada tahun 2016, rincian muncul dari rencana pelarian: Dennehy telah merencanakan untuk membunuh seorang petugas lapas perempuan dan menggunakan sidik jarinya untuk mengelabui kunci pintu biometrik penjara. Sebagai hukuman, ia ditempatkan di sel isolasi, dan kemudian pada tahun 2016 mencoba dan gagal memenangkan ganti rugi dalam gugatan terhadap Departemen Kehakiman.

Jadi apa yang membuat Dennehy bertindak? Keadaan apa yang menyebabkan dia menjadi seorang pembunuh berantai?

Joanna Dennehy dibesarkan di Harpenden, sebuah kota kecil di Hertfordshire. Cul-de-sac di mana dia dibesarkan tentu tenang dan nyaman, jika sedikit suram. Orangtuanya — ayah penjaga keamanan dan ibu penjaga tokonya — bekerja keras untuk mencukupi kebutuhan mereka, dan menegaskan masa kecil mereka benar-benar normal.

Namun, masalah serius memang dimulai pada awal tahun-tahun remaja Dennehy. Dia baru berusia 13 tahun ketika dia melarikan diri dari rumah, sebentar, dengan seorang pria muda yang saudaranya percaya sudah jauh lebih tua — 18 atau 19. Dia mulai mencuri dari ayah dan ibunya.

Dia melarikan diri beberapa kali lagi, lalu akhirnya meninggalkan rumah untuk usia 16 tahun dengan seorang pria lima tahun lebih tua darinya, John Treanor.

Treanor dan Dennehy pindah ke Luton, kemudian Milton Keynes, lalu Wisbech di Cambridgeshire. Dia memiliki dua anak sebelum usia 21 tahun. Dia melakukan kekerasan dengan Treanor, menendang dan memukulnya ketika mabuk. Dia akan meninggalkan rumah selama berhari-hari tanpa penjelasan. Dia tidur dengan orang lain. Dia menyakiti diri sendiri.

Dan ketika seorang psikiater penjara kemudian menemukan, dia menderita paraphilia sadomasochism — kebutuhan untuk memberi dan menerima rasa sakit saat berhubungan seks.

Treanor pergi pada tahun 2009 setelah Dennehy mengancamnya dengan belati enam inci. Dia pindah ke utara dan membawa kedua anak itu bersamanya. Dennehy berkelana dari kota ke kota di Cambridgeshire dan East Anglia.

Pada tahun 2012, setahun sebelum pembunuhan, dia diberikan hukuman 12 bulan untuk penyerangan. Pada tahun yang sama, ia juga menghabiskan beberapa hari di rumah sakit kota Peterborough dan didiagnosis memiliki gangguan kepribadian anti-sosial.

Setelah meninggalkan rumah sakit, Dennehy mencari di Quicklet, agen kecil di Peterborough.

The Quicklet co-owner Kevin Lee segera memberikan pekerjaannya melakukan pekerjaan sambilan dan membantu mengusir penyewa, yang memberinya akses ke sejumlah rumah lokal.

Pembunuhan pertamanya terjadi di Welland, di ujung utara Peterborough, di salah satu rumah ini. Dennehy bertemu dengan pekerja gudang Polandia, Lukasz Slaboszewski di pusat kota, dan dia memberi tahu teman-teman dengan penuh semangat tentang "pacar lnggris."

Pada 19 Maret 2013, Dennehy mengirim SMS kepadanya dan meminta dia untuk datang ke alamat Welland. Ketika dia tiba, dia menikamnya sampai mati di dalam pintu depan, menusukkan pisau ke jantungnya.

Terbukti, pembunuhan itu tidak mengganggunya. Sama sekali. Bahkan, ia menunjukkan mayat Slaboszewski — yang dijejalkan ke dalam tong — ke seorang gadis berusia 14 tahun di lingkungan itu.

Sepuluh hari kemudian, Dennehy membunuh lagi. Dia menikam bos dan pemiliknya, Kevin Lee, di rumah yang sama di Welland.

Pemain berusia 48 tahun itu memulai affair dengan Dennehy setelah mempekerjakannya, dan tidak lama sebelum dia terbunuh, dia dilaporkan mengungkapkan kepada seorang teman bahwa dia telah menyatakan keinginan untuk "mendandani saya dan memperkosa saya."

Kemudian pada hari yang sama Dennehy melakukan pembunuhan ketiganya. Itu terjadi di rumah bersama tempat dia tinggal di sisi selatan Peterborough, daerah terpencil bernama Orton Goldhay. Di sini, dia menyerang John Chapman — pria mantan Angkatan Laut berusia 56 tahun yang tinggal di lantai pertama blok tempat tidur — menikamnya enam kali.

Setelah itu, Dennehy menelepon Gary "Stretch" Richards.

Dennehy dan Stretch, sekarang bertindak sebagai sopirnya, melanjutkan pelarian. Dennehy memberitahu Stretch bahwa dia ingin membunuh lagi.

Di Hereford, Stretch menghentikan mobil untuk memungkinkan Dennehy melompat keluar dan berulang kali menusuk dua orang secara acak: Robin Bereza berusia enam puluh empat tahun dan John Rogers yang berusia 56 tahun. Kedua pria itu selamat dari serangan pisau.

Dennehy dan Stretch ditangkap polisi beberapa hari kemudian, dan pada bulan Februari 2014, Stretch dinyatakan bersalah membantu Dennehy pada dua percobaan pembunuhan, sementara Leslie Layton dinyatakan bersalah karena mengganggu jalannya keadilan.

Dennehy sendiri diberi hukuman seumur hidup untuk pembunuhan tiga orang dan dua percobaan pembunuhan. Dia adalah salah satu dari hanya dua wanita yang tinggal di Inggris yang akan mati di penjara. Yang lainnya adalah Rose West.

Hakim memberi tahu Dennehy bahwa dia memiliki "nafsu sadis untuk darah."

 

 

 

NEWS24XX.COM/DEV/RED

NEWS24XX.COM

Can be read in English and 100 other International languages


Berita Terkait

Loading...
loading...