news24xx.com
News24xx


Kriminal

Parah! Kisah Salah Satu Psikopat yang Paling Mengerikan Sedunia

news24xx

Patrick Mackay Patrick Mackay

News24xx.com - Patrick Mackay adalah seorang pembunuh berantai yang mengakui telah membunuh sebelas orang di Inggris pada pertengahan tahun 1970-an. Ia digambarkan sebagai seorang psikopat yang kejam. Psikiatris asal Inggris, Leonard Carr telah memprediksi Mackay di usia remaja bahwa suatu saat, Mackay akan menjadi pembunuh berdarah dingin. 

Pada masa kecilnya, Mackay sering menjadi korban penyiksaan ayahnya yang kejam dan pecandu alkohol. Ketika Mackay berusia sepuluh tahun, ayahnya yang bernama Harold meninggal karena komplikasi dampak alkohol dan jantung yang lemah. Mackay sendiri tidak dapat menerima kehilangannya dan memberitahu orang-orang bahwa ayahnya masih hidup dan menyimpan foto ayahnya pada orang lain.

Baca Juga: Bejad! Perempuan di Tangerang Selatan Diperkosa Usai Bangun Tidur Lalu Diteror Dari Instagram

Saat remaja, ia menderita amarah ekstrem dan amarah, terlibat dalam kekejaman dan pembakaran hewan, menggertak anak-anak muda, mencuri di rumah-rumah wanita tua, dan orang orang di jalan. Bahkan ia berusaha untuk membunuh ibu dan bibinya.
 
Dia juga berusaha untuk membunuh seorang anak laki-laki yang lebih muda, dan kemudian berkata bahwa dia akan berhasil jika dia tidak ditahan, dan berusaha untuk membakar sebuah gereja Katolik. Karena kejadian seperti itu, dia menghabiskan masa remajanya keluar masuk rumah mental dan institusi. Pada usia 15 tahun, ia didiagnosis sebagai psikopat oleh psikiater, Dr. Leonard Carr. Carr meramalkan Mackay akan tumbuh menjadi 'pembunuh dingin dan psikopat'. 
Patrick David Mackay, Psikopat yang Menyaksikan Korbannya Sekarat hingga Tewas (2)

Baca Juga: Kronologi Perampokan Uang Penjualan Sebesar Rp 170 Juta Di Sebuah Warung di Ciracas; Anak Usia 1,5 Tahun Jadi Sandra

www.jualbuy.com

Ketika dewasa, ia mulai tertarik dengan ide-ide Nazisme. Selain itu, ia juga mulai menggunakan narkoba. Pada tahun 1973, ia bertemu dan berteman seorang Pastor bernama Anthony Crean. Akan tetapi, ia pernah mencuri cek Crean senilai 30 poundsterling. Mackay ditangkap polisi dan membuat hubungan pertemanan mereka rusak. Setelah ditahan, ia pindah ke London. Saat di London, ia pernah menenggelamkan seorang gelandangan di Sungai Themas. 

Pada 21 Maret 1975, saat itu berusia 22 tahun, Mackay menggunakan kapak untuk membunuh Pastor Crean, meretas tengkorak korban dan menyaksikannya mati kehabisan darah. Setelah membunuh, ia segera ditangkap dan menjadi tersangka. Selain itu, polisi menginterogasi Crean dan mengaku telah membunuh 12 korban dalam rentang waktu dua tahun. 

Mackay didakwa dengan lima pembunuhan, tetapi dua dakwaan dibatalkan karena kurangnya bukti. Pada November 1975 dia dihukum dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup. Dia dilaporkan termasuk di antara 50 atau lebih tahanan di Inggris yang divonis hukuman seumur hidup dan kemungkinan besar tidak akan pernah dibebaskan dari penjara.



Index of News


Berita Terkait

Loading...
loading...